Merantau: Pergi Untuk Merindu

Ada orang pernah berkata, merantau adalah salah satu cara memupuk kerinduan. Bisa benar bisa tidak.

Saking percayanya sama hal tersebut, teman kuliah saya yang hidup nyaman di kotanya sendiri alias tanpa perlu jauh-jauh merantau, tergoda untuk ikut-ikutan melakukan hal sama. Ingin merantau, ingin merasakan mudik rindu, katanya.

Padahal dia tidak tahu, kalau mayoritas perantau adalah kumpulan orang-orang yang kurang beruntung. Merasa di tempatnya berasal kurang bisa membuat dirinya berkembang. Hingga jatuhlah keputusan untuk merantau. Belum lagi, berbagai tantangan yang mesti dihadapi di daerah baru. Ada yang survive, banyak jugaΒ yang tidak.

Dan yang lebih menyakitkan, ada penyakit kambuhan yang datang tanpa perlu menunggu musim pancaroba, rindu.

Jadi, rindu itu apa? hal yang menyakitkan atau menyenangkan?

Andai, rindu seperti sarapan. Dimana waktunya sudah diputuskan. 
Bahkan dalam keadaan tertentu, boleh ditunda hingga makan siang.

Tapi kalau rindu? ahh rasanyaΒ pengin cepet gigit sepatu mendoan!

miss

Β Gambar dari sini

Advertisements

47 thoughts on “Merantau: Pergi Untuk Merindu

  1. kayaknya lagi rindu berat ya….kemungkinan karena liburan panjang…. di saat yang lain bisa pulang, kita hanya bisa terdiam. untungnya saya udah pulang kemarin-kemarin, jadinya nggak begitu homesick kali ini, yah… walaupun homesicknya juga masih ada

      • Disini banyak yg liburan karena tgl merahnya panjang, saya tak mudik. Rindu rumah sbenarnya :).
        Mendol: bahan dasarnya tempe dg segala jenis bumbu dapur salahsatu kencur. Kalo teman2 di jkt nyebutnya perkedel, sepupu saya nyebutnya nugget tempe. Tidak sama dg mendoan. Di Jateng sptnya memang tdk ada (hasil pengamatan pribadi), mendol populer di jawa timur (mungkin tdk smua kota tapi di kota saya Malang ada). Maaf nyamber Mendol, itu dari mbak Ailsa binibuledotcom hehehe. Selamat merindu

  2. Wkwkwk. lagi rindu ya? Udah pulang sana, makan masakan ibuu, ditemeni kalau mau tidur sama ibuu, dan renang bareng ayah sama adek-adek di kampung halaman hoho (lagi pulkam nih, ceritanya ngiming”i sampean hehe)

  3. Kalau merantau gak tau sih ya. Tapi kalau pergi untuk merindu kayanya bener juga. Kadang ktika berada jauh dari rumah atau kampung halaman lah perasaan rindu itu timbul. Mungkin sesekali untuk jauh dari rumah itu cocok buat melahirkan rindu.

    Duh kok malah jadi belibet sendiri hehehe

  4. Ini out of the topic banget,tapi saya terjebak di kata2 “mendoan”. Haha seriously mendoan anget emang enak banget, apalagi pake kecap pedas atau dimakan pake cabe rawit. Purwokerto tempatnya πŸ˜€

  5. Halo Mas Parmanto (atau Slamet?) salam kenal, tulisan ini saya pikir rasanya bener banget. Kalo bisa memilih saya dan suami juga nggak mau merantau jauh-jauh ke desa kecil kayak sekarang, tapi berhubung persaingan kerja di daerah asal sangat ketat jadi mau nggak mau kami lebih baik melipir deh ke daerah terpencil kayak sekarang. Mungkin kalo dapat penghasilan yang sepadan di kota asal tentu kita lebih milih nggak usah jauh-jauh merantau, hehe. Dan kalo boleh jujur butuh bertahun-tahun (hampir lima tahun kayaknya) untuk bisa bener-bener beradaptasi dengan kondisi tanah rantau dan akhirnya bisa ikhlas menerima keadaan kalo emang inilah tempat yang terbaik diberikan Tuhan. Tapi balik lagi semua pasti sudah jalan-Nya dan semua bakal ada hikmahnya. *kok jadi numpang cerita di sini ya hehe*

    • Slamet boleh, parmanto juga boleh. Mana enaknya aja Mba hehe.

      Ya begitulah mba, hakikat merantau. Berharap sesuatu yang lebih baik… semoga berkah perjalanannya di tanah rantau mbak πŸ™‚

      Numpang cerita lagi ngga papa kok, there’re a lot space here for sharing πŸ™‚

  6. Saya juga merantaaau :haha. Iya, memupuk rindu memang, tapi saya mencoba belajar untuk menikmati rasa rindu itu, selagi saya masih bisa merasa :haha. Ah, merindu itu betapa nikmatnya, apalagi ketika rasa kangen itu bisa terpuaskan :)). Atau ini karena saya terlalu lama merantau jadi malah terbiasa dengan rasa sakit, ya? :eaaak.

  7. Merindumu, jangan lama-lama di turki hihihihi.. jangan baper aah, kalau lapeer kesini aja πŸ˜€
    Saya merindu apa yaa ? hmm.. oooh merindu jaman dulu kala

  8. Suksaa tulisanya bung :))
    Sy juga perantau. Terkadang harus keluar dari zona nyaman agar bisa berkembang. Maka merantau adalah salah satu caranya :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s