Sambal Goreng Tuna

Sambalgoreng

Sebagai manusia lajang berhati nyaman, kembali saya ingin membuktikan bahwa Ramadhan kali ini harus menyenangkan. Seperti waktu yang sudah-sudah. Setengah jam menuju waktu berbuka di puasa hari pertama di dua ribu enam belas. Mulai menyiapkan apa yang mestinya dipersiapkan. Apalagi kalau bukan menu untuk berbuka.

Sambal goreng tuna minimalis. Demikian kode masakan kali ini.

Sebagai generasi penerus yang baik, tentu saya mengaplikasikan warisan leluhur yang teramat luhur. Tidak bisa hidup tanpa sambal. Sambal tak hanya sekedar pelengkap, melainkan juga penyempurna dalam sajian berbuka setelah sesaat sebelum diawali dengan adzan dan kalimah basmalah. Rangkaian dari kata-kata doa, hidangan, dan tawa gembira penyantapnya adalah bentuk utuh dari salah satu kebahagian bagi orang berpuasa. Mereka adalah satu kesatuan, tidak boleh dipisah-pisah. Bila salah satunya belum ada, ya diusahakan ada. Begitu pula dengan pasangan hidup. Belum ada? ya berusaha. Siapa tahu, ternyata sama-sama saling mengusahakan. Lewat doa misalnya.

Indah bukan?

Saya ambil amunisi dari kulkas. Cabe kering, beberapa siung bawang, tomat, ikan tuna, gula pasir, dan tentu saja garam. Cukup minimalis bukan? sangat.

bahan

Maklum, negeri yang dulu pernah membantu rakyat Pasai mempertahankan Malaka dari penjajah Portugis ini, tidak mengenal ikan teri ataupun ikan asin. Padahal, untuk mengawali puasa kali ini, saya tengah nyidam jenis sambal yang satu ini.

Cabe yang saya gunakan bukan jenis cabe-cabean (tentunya), melainkan cabe India, yang pedasnya gila. Belum pernah saya mencoba jenis cabe yang satu ini. Makan segenggam, diarenya minimum dua hari. Harganya 30TL (150k rupiah) per kilo, yang bisa dibeli di Pasar Kemeralti.

Cara masaknya? ya kayak bikin sambal goreng biasanya. Iris-iris, geprek-geprek, goreng-goreng, terus goreng lagi sampai kira-kira kandungan airnya menguap semua. Angkat. Siap saji. Gampang kan? banget.

Porsi sambal yang saya usahakan kali ini terbilang cukup banyak, sekiranya cukup untuk seminggu penuh. Foto di atas, hanya ilustrasi saja. Aslinya banyak banget, pas sambalnya udah jadi, jar ukuran cukup besar hampir terisi penuh.

Enggak khawatir basi?

Khawatir sih, sedikit. Tapi, saya itu orangnya selalu positif. Maksudnya, kalau beneran basi ya positif gagal. Terus bikin lagi.

Namun, bila dilihat dengan ciri (berminyak) dan cara masak (digoreng) saya yakin kalau sambal satu ini akan bertahan selama seminggu (bahkan lebih), meskipun tanpa pengawet sama sekali. Minyak berfungsi sebagai penghambat munculnya jamur, digoreng fungsinya untuk menguapkan kandungan air dalam cabe. Begitulah, ajaran Ibuk di lain waktu.

Oya, minyak yang saya gunakan minyak zaitun (alasannya biarpun berminyak, sekalian minyak yang menyehatkan).

Begitulah kisah si-sumber kebahagian. Yang membuat hati senantiasa nyaman di tengah kesendirian meski hasilnya agak keasinan. Maklum efek puasa, jadi prosesi mencicipnya kurang begitu khusyuk. Takut yang dicicip justru ketelen.

Untuk main dishes-nya, saya ngikut kantin asrama. Maklum anak asrama.

Kalau kamu berbuka dengan siapa apa?

Advertisements

58 thoughts on “Sambal Goreng Tuna

  1. buka puasa di daerah indonesia timur biasanya makan kue yg manis2 atau kurma, makan nasinya ntar abis taraweh :-D, semoga sambelnya bisa tahan seminggu ya mas, tapi kalo lagi kangen kampung halaman pasti belum sampe seminggu sambelnya dh abis deh 🙂

  2. cabenya mahhal banget sekilo 150rb Rupiah. saya juga beli sambal botol (malas bikin), kemarin beli sambel cabe hijau ternyata rasanya not bad, kalau pas sahur males masak lauk, nasi hangat + sambal saya dah cukup 🙂

  3. Untung saya ga bisa makan ikan, jadi gak kepengen pas baca Mas. 😀
    Saya buka pake sambel tomat pedes di atas ayam, tahu dan tempe goreng di atasnya nasi putih pake bawang goreng sambil pake teh anget manis. 😀

  4. sambel goreng bisa awet lama kok mas karena kadar air yang rendah bikin jamur males tumbuh. tapi, hati hati karena tinggi minyak kalau kebanyakan kena udara dan cahaya nanti cepat tengik apalagi si zaitun mudah rancid 😀 #cmiiw

    • Wah dikomen sama yang emang ngerti soal makanan. Nah kan, salah satu teoriku bener… terus yang minyak gimana dong? udah terlanjur je. Kemarin mikirnya, pake minyak yang sehat gitu… tapi justru ternyata bikin tengik ya.

      Oya, baiknya sambel kayak gini disimpen di kulkas atau di luar mbak? ragu2 soalnya, mau saya taruh di kulkas bakal dingin pas buat makan nanti, taruh diluar takut cepet basi. (Dengan kondisi, udara ruangan kering tidak kayak di Indo yang lembab).

      • jiahaha konsultasi bayar lho mas :p hha
        gapapa taruh di jar tertutup asal ga banyak kena oksigen aja si zaitun aman kok. lagian kalau jaga aseptis si sambal aman tanpa kulkas (misal pakai sendoknya khusus si sambel ga campur dengan yang lain).
        tapi, kalau masih khawatir ya taruh kulkas aja mas, secara ada ikan nya kan dia high nutritious bisa dipakai sumber makanan bagi si makhluk makhluk itu 😀
        kalau pas mau makan emang repot sih, ga perlu diangetin cukup di taruh aja jar nya di atas air panas ntar dia ga dingin lagi deh

  5. Aq tiap masak kalo pas puasa gak pernah nyicip sama sekali. Murni feeling. Jadi surprise sendiri gitu tar pas ud buka puasa. Hihihi

    • Hehe sama kaya ibuku berarti mbak, kl pas puasa gak pernah mw nyicip. Ada perbedaan pendapat sih tentang cicip-mencicip saat puasa ini. Ada yang boleh ada yang mutlak tidak. Kalo saya, ngambil pendapat yang boleh mencicip asal tak tertelan, karena bagaimanapun sekedar mencicip tak membuat kenyang. 🙂

  6. Saya berbuka puasa di hari pertama dengan menu minimalis: lima butir korma kecil-kecil, air putih dan satu butir kentang rebus. Setelah sholat tarawih berjamaah di masjid baru deh makan besar: pecel bebek. 🙂

    • Walah, km ikut jamaah apaan sih? hari gini belum mulai puasa *loh

      Gapapa mbak ‘bonusnya’ datang di awal bulan, itu artinya di akhir bulan bisa lbh khusyuk mudik *eh maksudnya khusyuk itikaf di wonogiri. Gitu.

  7. duh kok kayaknya enak yaaaa, semacam sambel bu rudi tapi pake ikan tuna 😀
    kayaknya kalo ikan teri bakalan lebih enak lagi ya

  8. Penampakan sudah di platingnya mana toh mas? Ini aku bacanya sampe 2x ulang karena ga ngeh mana cara buatnya 😁

    • Hasil akhirnya ya di gambar paling awal itu, dimasukin ke jar. Kalo cara masaknya sama kaya bikin sambel goreng biasa kok mbak, tuna-nya di goreng terpisah dulu baru kemudian bikin sambelnya terus dicampur digoreng lagi. Udah. Gampang kan? 🙂

  9. Wah jadi yg didalem jar itu hasil akhirnya toh *tepok jidat* kelihatannya enak dan cara buatnya juga praktis. Jadi pingin coba harus cari tunanya dulu. Wahaha. Thank you chef Parmanto 😉

  10. saya buka puasanya sama yang sayang hahaha (alias keluarga besar), btw cabenya di keprek2 aja gak di blender ya, itu kan cabe kering gmn menghaluskannya mas? maaf tanya2 soalnya penasaran buat sambel di luar negeri, cabe india mahal ya, emang gak ada cabe afrika hahaha

  11. Wuihh jadi makan sambel pake tuna dong. Hii pedes banget pasti…
    Kemarin sih bukanya sama yang manis2 kue lupis dan teh anget manis, pas mau berangkat teraweh hujan deres jadi aja teraweh dirumah, udah teraweh makan sop ayam pake kecap *tetep kudu manis* terus pake kerupuk juga, ditutup sama kue lupis lagi. Panjang banget ya, ini mah curhat judulnya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s